October 14, 2015

Apa yang Bisa Dilakukan Ketika Lagi Banyak Pikiran?


I’d like to use ‘banyak pikiran’, instead of ‘stress-word’. Kayaknya kalau pake stress lebay banget yaa...Kalaupun stress disebut ditulisan ini , maksudnya itu lagi banyak yang dipikirin gitu.
So what can we do? Banyak.

Nggak ngapa-ngapain.
Doing nothing sering jadi pilihan deh kayaknya kalo lagi ga enak hati. Sekedar leyeh-leyeh di kasur sambil scroll timeline twitter atau nge-cek satu-satu akun socmed yang kita punya biasanya sih emang manjur buat melepas rasa capek. Biasanya emang niat buat istirahat dan mengalihkan pikiran dari hal-hal yang nggak enak. Sayangnya pilihan ini kadang-kadang bikin aku nyesel pada akhirnya karena rasanya useless banget. Ngabisin waktu cuma buat itu doank.

Baca buku
Ini obat yang ampuh banget buat aku. Meskipun sekarang mesti pinter-pinter banget buat nyari waktu membaca, karena sering dikalahkan oleh keinginan buat melakukan hal pertama tadi, tetep aja mesti sempat-sempatin. Apalagi kalau ngeliat tumpukan buku yang masih berplastik makin meninggi. Makin semangat buat nyelesaiin. Mumpung masih sendiri. Masih punya banyak waktu untuk ngapa-ngapain. Eeaaaa... Eh iya, asal inget sih, jangan buku aja yang rajin dibaca, Alquran juga.

Jalan-jalan

pict from IG: @shevatya
Travel is remarkable thing, right? It somehow brings you to a whole other dimension more than just the physical destination. Gitu kalo kata Ika Natassa di Critical Eleven. Kayaknya nggak perlu banyak penjelasan deh tentang jalan-jalan ini. you can see it on every post I’ve and I’ll write. Buat aku cuma bisa jalan-jalan di weekend atau tanggal merah, jalan-jalan juga nggak mesti jauh-jauh. Cukup #ExploreSumbar aja kalau mau. Nggak terlalu mahal juga, apalagi kalau perginya rame-rame. Tapi kayaknya ini nggak berlaku buat kamu yang lebih suka di rumah karena katanya jalan-jalan malah bikin capek dan tertekan. Iya, ada orang yang begitu, terima aja.

Denger musik, Nyanyi, Karaoke    
Simpel. Tinggal pergi ke tempat yang nyediain Karaoke-TV dan bayar sesuai tarifnya. Memang kalau pergi sendiri agak aneh dan pastinya jadi mahal juga. Tapi kalau kamu suka, ya kenapa nggak. Kalau nggak sempat, tinggal download aplikasi yang lagi hits banget di playstore smartphone kamu. Ada Smule, Yokee, Soundcloud, well..named it. Kalau nggak bisa juga, idupin aja playlist di hp atau laptop, trus nyanyi keras-keras. Yaa...itung-itung latihan vokal.   

Mewarnai 


Yang lagi kekinian banget katanya; coloring book for adults. Katanya sih ampuh buat anti-stress pake terapi warna. Trus aku bela-belain nyari donk. Bukaan..bukan karena stress. Tapi karena lucu ajaaa. Malah ada yang  ngetawain juga karena bagi beberapa orang mewarnai itu hanya untuk anak-anak. Padahal jelas-jelas dibukunya for adult. Ya mereka aja yang nggak tau kalau mewarnai untuk orang dewasa ini malahan ada komunitasnya, ada lombanya, bahkan sering masuk tv juga.

Menulis
Sebelum trend mewarnai, menulis udah dari dulu-dulu dijadikan terapi buat menangkan pikiran. Meski sayang, nggak semua orang mau menulis. Padahal menulis itu seru juga. Kalau nggak seru, nggak mungkin blog ini masih aku kutak katik 8 tahun belakangan. Buktinya blog jadi platform sosial media yang masih bertahan dan masih banyak penggunanya. Dan buktinya note yang imut-imut masih banyak dijual di stationery.

Berdoa dan berdzikir
No need explanation lah ya kalau ini. Hahaha...

Itu sih yang aku lakuin kalau lagi pengen relax dan sekedar melepas capek kerja. Those are just options. You may add yours. Buat yang udah berkeluarga mungkin jalan-jalan sama pasangan #eh, atau main sama anak aja udah lebih dari segalanya.
Udah ah, begitu aja. 


6 komentar:

Ferfau said...

Baguuuus. Ternyata kakfia berbakat menggambar dan mewarnai ya.. Mantap kak. Keep it up!
Tapi bagian tangan di gambar yang terakhir, harusnya warna gelap itu di bagian yang tidak terkena sinar (tertutup), kak... bukan di bagian yang kebuka. Cuma saran..

Fhia said...

Kaak..aku ga bisa menggambar, makanya milih mewarnai aja. Eh, mewarnai pun masi bnyk kurangnya..itu buktinya ada yg salah. Hahaha..
Tapi aku suka. Makasi kak sarannya, aku ga tau sebelumnya. Ngasal aja deh kasi warnanya.

AS Oktriwina said...

Huaaaaa bagus bukunyaaaaa

Arif Abdurahman said...

Bener harus perbanyak ibadah. Kalau saya sih malah jadi banyak tidur kalau ga tau lagi pengen ngapain.

Fhia said...

Bagus dooonk...

Fhia said...

Iya bener..
oya, tidur bisa tuh jadi alternatif :))

 

tentangku © 2010

Blogger Templates by Splashy Templates