August 09, 2015

Tanding Scrabble di Sportalympic 2015


There is always the first time.
Contohnya, pertama kali tanding Scrabble.

Jadi gini,
Seperti tahun sebelumnya, untuk memperingati HUT pengambilalihan pabrik, kantor ngadain acara olahraga dan seni yang bisa diikuti oleh karyawan dan anggota FKIK (Forum Komunikasi Istri Karyawan). Acara ini dulunya dikenal dengan nama Porseni. Tapi tahun lalu, mulai berganti dengan nama Sportalympic, which is stand for Semen Padang Sport an Art Olympic. Biar lebih keren gitu.

Seperti tahun sebelumnya juga, salah satu pertandingan dalam cabang kesenian adalah Scrabble. Tapi, tidak seperti tahun sebelumnya, tahun ini aku diminta untuk mewakili kontingen ATLASZ (Akuntansi & Keuangan + ICT, Tambang, SDM, LAZ). Entah kenapa aku yang diminta, aku juga heran. Karena biasanya yang ikut lomba ini adalah bapak-bapak staff yang udah berpengalaman. Sedangkan aku, aku mah apa atuh *langsung niruin suara Cita Citata*. Seantero kantor udah tau deh sama bapak-bapak yang biasa main itu.
Ya...Tapi seneng juga sih. Gimana nggak, selama ini aku mengenal scrabble cuma sebatas main. Itupun dulu, waktu jaman-jaman masih sekolah. Dan karena mainnya sama Papa, tujuannya murni buat have fun aja, tanpa aturan, boleh liat kamus, tanpa ada batasan waktu buat mikir. Pas udah kuliah juga cuma main di laptop, lawan komputer. Levelnya newbie pula -_-
Maka sekarang pas tau kalau lawannya udah expert semua, aku sama sekali nggak pasang target buat menang. Well, I’m just being realistic. Niatnya cuma sebatas biar tau medan perang kalo tanding itu kayak gimana, aturan mainnya, sama strategi yang dipakai para expert kalo lagi main, dan hal-hal simple lainnya. Mana tau tahun depan aku bisa ikutan lagi.

Meskipun gitu, aku tetep latihan. Biar kalau kalah, kalah dengan score yang nggak malu-maluin. Saking niatnya latihan, aku install games Scrabble sekalian sama kamusnya a.k.a Scrabble Expert. Bahkan nih, saking awamnya, aku baru tau kalau ada Official Scrabble Player Dictionary. Trus juga aku ajakin adek-adek komisariat buat bantu latihan. Maksudnya sih, biar terbiasa dengan kondisi pertandingan yang pake aturan main. Untungnya, salah satu adek di komisariat ngasi tau kalau dalam scrabble juga ada strateginya. Wesss, nggak percuma latihan bareng sama anak Bridge! Udah biasa main pake strategi. Jadi, besoknya, aku beneran bawa scrabble boardnya ke kantor buat latihan sama temen-temen. Secara nggak ada satupun diantara kami yang pernah main, eh, tanding. Maka seharian Jumat itu kami menghabiskan waktu buat latihan. Seriously! Bahkan pak bos aku ikutan main. Makasi ya, Bang, udah ngasi izin main. You’re the best deh!

lawan PERKASA 23
Pak Aprisal, yang pake baju kotak-kotak, termasuk expert di tim kami
And finally, hari ini terlewati juga. Bener aja, kontingen kami kalah. Urutan terakhir pula -__-“
Tapi target aku tercapai. Salah satunya, kalah dengan nilai yang nggak malu-maluin. Ya intinya emang latihan sih. Biar gampang ingetnya. Karena ternyata banyak vocab khusus scrabble yang aku nggak tau. Hmm..semoga tahun depan bisa main lagi. Anyway, I should thanks Papa, yang udah ngenalin permainan seru ini.  

19, lumayan laaah

5 komentar:

Christanty Putriarty said...

Jangan berkecil hati anggap saja, kekalah ini sebagai sukses yang tertunda. Saya aja salut ama mbak yang bisa berprestasi dan terpilih mewakili kompetisi Scrabble. Good luck selalu :)

Fhia said...

Makasih ya Mbak, jadi lebih bersemangat nih aku. :)

AuL Howler said...

Sering main ini pas di SPASS game center di mangunsarkoro sih kak
Tapi sayangnya temen2ku lebih suka main uno drpd main ini :(

Why..

do..

they..

hate..

english...

LOL XD

Fhia said...

Nanti aku bawaon deh pas kita kopdar.
Jadi agenda kopdar kita lebih variatif...sipp?

AS Oktriwina said...

keingat dari kecil diajarin mama main scrabble
bahkan scrabble nya masi ada di rumah :D

 

tentangku © 2010

Blogger Templates by Splashy Templates