May 12, 2015

Tradisi Khatam Quran; Antara Tamat Mengaji dengan Tamat Sekolah Mengaji


Artwork of Alquran


Sabtu, 9 Mei 2015 kemaren, aku dapet permintaan istimewa dari Si Bungsu (fyi, adek ya, bukan anak). Permintaannya adalah jadi make-up artist dia buat acara Khatam Quran.
Di Minangkabau, Khatam quran adalah salah satu tradisi untuk anak-anak MDA atau TPA atau sekolah ngaji deh pokoknya, yang udah selesai menyelesaikan pendidikan mengaji Al Quran. Jadi murid yang duduk di kelas tertinggi di MDA (ada yang sampe kelas 4, 5, bahkan 6) harus mengikuti ujian mengaji dulu sebelum ujian mata pelajaran lainnya. Kayak UAN versi MDA gitu deh. Ujiannya pun nggak sekedar ujian, tapi juga dimeriahkan dengan pawai keliling kota dan kemudian kembali ke sekolah untuk mengaji di hadapan  juri, guru-guru dan orang tua murid. 

Hebatnya adalah, pawai keliling kota ini diramaikan tidak hanya dari kalangan anak-anak yang akan berlomba dalam mengaji nanti, tapi juga ada anak-anak yang berpakaian adat, drum band, dan pemegang bendera, plus orang tua yang ada juga bawa-bawa anggota keluarga sekompi dari anak-anak yang ikutan. Iya, orang tua. Tapi karena aku sayang adek, jadilah aku yang dampingin selama acara. Biar dia seneng punya kakak baik hati dan tidak sombong meskipun sering nyuruh-nyuruh. Rame? Nggak serame 17 Agustus kok, karena peserta pawai hanya berasal dari 1 sekolah. 

siswa laki-laki peserta khatam quran
siswa perempuan peserta khatam quran
grup pakaian adat
grup pembawa bendera
meskipun sambil jalan, selfie sukaesih tetep ya, Dek

grup drum band
Khatam Quran, yang secara harfiah berarti menamatkan (membaca) Alquran, sebenernya mungkin hanya istilah. Kenapa? Karena ternyata anak-anak yang ikutan ini nggak semuanya sudah mengkhatamkan bacaan Alqurannya. Meskipun setelah aku tanya ke temen-temen blogger di grup whatsapp, pada umumnya mereka memang menamatkan baca Alquran dulu di jamannya ketika akan diadakan acara Khatam Quran. Tapi adek aku ini mengakui bahwa banyak juga temen-temennya yang nggak selesai bacaan Al Qurannya. Well, until then the fact remains true; yang mana yang rajin ya berarti beneran khatam ngajinya, yang nggak rajin, tetep ikutan khatam meskipun nggak beneran khatam *nah loh bingung*

Ya gitu deh pokoknya.

memasuki pusat kota
Adek kecil ini pengen njuga kali ya kayak rombongan di sebelahnya
suasana panggung
Rute pawai dimulai dari sekolah menuju pusat kota, istirahat di jam Gadang, trus balik lagi ke sekolah. Jangan tanya berapa kilo. I’m not good in numerical-kind-of-prediction. Abis pawai, pembukaan resmi, isoma, baru deh lomba ngajinya dimulai. Oiya, ada satu hal yang bikin heran. Penilaian ngaji nya aneh deh. Perbandingan tajwid, irama dan adab adalah 30:40:30. It surprises me! Ya wajar donk aku kaget, biasanya kalo ngaji itu dimana-mana yang dinilai paling tinggi adalah tajwidnya dulu. Masa irama sih. Kan percuma kalau irama bagus tapi tajwidnya salah. Lucu nih, jurinya anti mainstream. Kalo gitu kenapa ga ganti aja judulnya jadi lomba ngaji irama ya?

I don’t know. Mungkin karena aku cuma pernah ikutan MTQ tiap bulan Ramadhan jaman sekolahan, jadi taunya begitu. Mungkin jaman sudah berubah. Mungkin aturan sudah berubah. Atau mungkin emang begitu dari dulu dan akunya aja yang nggak tau. Dan segala mungkin-mungkin lainnya.  

Begitulah acara ini berlanjut sampe sore.

din-din ba din-din ooo din-din ba din-din
ada 36 peserta
Si Bungsu sempat sedih, karena nggak dapet lima besar. Haduuuh, Dek, there’re many things more important than dapet juara di lomba ngaji irama. Contohnya, dia satu-satunya anak perempuan yang aku lihat tetep shalat Zuhur dan Ashar, disaat temen-temen sebayanya takut make-up nya luntur jadinya memilih nggak shalat, at all. Padahal gurunya udah nyuruh berkali-kali.

Hasilnya, mushalla siswa perempuan itu sepi dari anak-anak.  

Nggak tau juga, apa orang tuanya nggak ngajak, nggak nyuruh, apa gimana. Nggak ngerti.

Heran Uni, Dek... 

meskipun nggak menang, tetep dapet hadiah hiburan 

0 komentar:

 

tentangku © 2010

Blogger Templates by Splashy Templates